Khamis, 9 Disember 2010

Maal Hijrah: PACE ajak berazam bebaskan al-Quds

THURSDAY, 02 DECEMBER 2010 16:27 TM LIM


KUALA LUMPUR - Menjelang detik tahun baru hijrah beberapa hari lagi, Pusat Kecemerlangan Palestin atau PACE mengajak umat Islam mengenang kembali sejarah perjuangan umat Islam untuk membebaskan Palestin khususnya bumi al-Quds, masjid al-Aqsa dan Semenanjung Gaza yang terkepung sekarang.

Pada saat jutaan umat Islam mungkin bersiap sedia untuk meluahkan azam 1 Muharam 1432 Hijrah bagi memperbaiki pencapaian peribadi masing-masing, kira-kira dua juta penduduk Gaza sedang berjuang hanya untuk dua kemungkinan - hidup atau mati. Semuanya gara-gara penindasan, serangan dan pembunuhan yang dilakukan oleh rejim Israel sejak 64 tahun lalu.
"Bagi mereka, tahun baru hijrah hanya menjanjikan satu kepastian iaitu perjuangan membebaskan Baitul Maqdis dan Masjid al-Aqsa pasti diteruskan. Itulah azam yang tertanam kukuh dalam diri setiap umat Palestin," demikian mesej yang dicoretkan oleh Pengarah PACE, Prof Madya Dr Hafidzi Mohd Noor dalam perutusan Maal Hijrahnya.

Tambah beliau, azam pejuang Palestin untuk membebaskan Baitul Maqdis daripada cengkaman Zionis tidak pernah luntur. Mereka terus berjihad sekalipun ramai pemimpin negara umat Islam belot dan bersekongkol dengan musuh.

"Setiap orang akan merasa insaf bagaimana mungkin sebuah umat yang diperangi oleh kuasa tentera keempat terbesar di dunia dan mendapat sokongan padu daripada kuasa besar seperti Amerika Syarikat dan Kesatuan Eropah dapat bertahan puluhan tahun lamanya. Bahkan Bangsa-bangsa bersatu yang sering memihak kepada kepentingan Zionis kerana didalangi oleh Amerika dan sekutu-sekutunya sering gagal membela kepentingan dan hak rakyat Palestin.

"Apakah rahsia kekuatan mereka sehingga mereka tidak berganjak langsung dari prinsip perjuangan meskipun diasak dengan begitu hebat oleh Zionis, negara kuasa besar bahkan rejim-rejim negara Arab yang menjadi boneka kepada kepentingan Amerika?" soal beliau.

Inilah inspirasi yang patut diambil daripada kecekalan jihad umat Palestin. Meskipun mereka terpaksa berhadapan dengan bala tentera yang disokong oleh golongan Ahzab moden, 50% anak-anak Gaza menderita kekurangan zat makanan, ramai yang tidak bersekolah kerana sekolah-sekolah dibom dan alat tulis disekat daripada dibawa masuk ke Gaza, namun mereka tidak pernah putus pergantungan kepada Allah.

Difahamkan Israel mendapat bantuan daripada Amerika Syarikat bernilai hampir USD3 bilion setahun dalam bentuk pelbagai senjata canggih.
Di sebalik segala ketidakadilan ini, kata Dr Hafidzi, umat Islam Palestin tidak jemu-jemu membina generasi pelapis yang menjadi hufaz (orang-orang yang menghafaz al-Quran) dan mengamalkan ajarannya. Pada musim panas lalu mereka berjaya melahirkan 30,000 hufaz cilik lelaki dan perempuan.

Tambahnya, peristiwa Hijrah bukan sekadar sejarah tetapi petunjuk kepada kemenangan yang besar. Hijrah Rasulullah didahului dengan pemulauan ke atas umat Islam selama tiga tahun, diikuti dengan kematian dua insan yang banyak membantu baginda iaitu bapa saudaranya Abu Talib dan isterinya Khadijah. Dakwah baginda di Taif juga ditolak keras malah baginda dilontar dengan batu.

Ketika suasana dukacita itulah Allah memperjalankan baginda dalam peristiwa Israk Mikraj ke al -Aqsa dan seterusnya hingga ke Sidratul Muntaha. Sekembalinya ke dunia, baginda melakukan pertemuan demi pertemuan dengan penduduk Yathrib hinggalah baginda berhijrah ke Madinah dan memimpin umat Islam di sana.

"Dalam konteks perjuangan rakyat Palestin pada hari ini, peristiwa Hijrah adalah satu jaminan daripada Allah bahawa kemenangan pasti akan berpihak kepada pejuang kebenaran. Kekuatan fizikal dan sokongan antarabangsa yang dinikmati oleh Israel tidak akan melindungi rejim haram itu daripada kemusnahan. Sebagaimana kepungan dan boikot ke atas Rasulullah sallallahu alaihi wasallam gagal maka begitu juga sekatan ekonomi dan kepungan ke atas Gaza akan gagal dengan kuasa Allah," tegas Dr Hafidzi lagi.

"Peranan kita umat Islam pula ialah meletakkan satu azam untuk bersama dalam jihad mempertahankan tanah suci ini. Peruntukkanlah sebahagian daripada penghasilan kita untuk perjuangan pembebasan al-Quds.
"Barangsiapa yang memberi bekal kepada para mujahidin maka dia juga adalah mujahidin," beliau mengakhiri perutusannya dengan mafhum sebuah hadis.
http://www.malaysiaharmoni.com/index.php/nasional/33-nasional/536-pace-ajak-azam-bebaskan-al-quds

Continue lendo >>

Khamis, 2 Disember 2010

APA ITU DEMONOLOGI ISLAM ??? ( 3 )

...Sambungan



Pada tulisan yang lalu, Ibtihaj telah menyentuh secara ringkas aspek pengertian Demonologi Islam, tujuan, sasaran dan bagaimana misi ini dijalankan. Jelaslah kepada kita bahawa Demonologi Islam ini dicetuskan bagi menimbulkan ketakutan masyarakat dunia kepada Islam atau disebut sebagai " Islamophobia ". Hal ini pastinya tildak lain tidak bukan bertujuan melumpuhkan kekuatan umat Islam sendiri.


Umumnya, pembasmian kekuatan Islam dilakukan dengan pembubaran organisasi pergerakan Islam, penangkapan dan pemenjaraan para aktivisnya, membunuh atau menghukum para tokohnya.


Korban-korban atau objek-objek utama demonologi ini adalah seperti berikut :



1) Individu/ organisasi Muslim yang berjuang menegakkan syi'ar Islam seperti :
- Ikhwanul Muslimin (Mesir)
- Front Islamique du Salut (FIS, Aljazair)
- Harakah Muqawamah al-Islamiyyah (HAMAS, Palestin)


2) pemerintahan negara yang berani menentang Barat dalam percaturan sosial, politik
dan ekonomi dunia seperti :
- Imam Khomeini (Iran)
- Muammar Qaddafi (Libya)
- Saddam Hussein (Iraq)

atau mereka yang berani mencuba untuk menerapkan syari'at dalam sistem pemerintahan
seperti : - Zia Ul-Haq (Pakistan)
- Hasan al-Basyir (Sudan)
- Taliban (Afghanistan)


3) para aktivis muslim yang berjuang, samada atas nama Islam atau komuniti Muslim, di pentas
dunia menentang kezaliman Barat dan sekutunya seperti :
- Syeikh Omar Abdul Rahman (Mesir)
- Syeikh Ahmad Yasin (Palestin)
- Dr. Hasan at-Turabi (Sudan)
- Osama bin Laden (Arab Saudi)
- Abdullah 'Apo' Ocalan (Kurdi-Turki)



Mereka ini digambarkan sebagai fundamentalis dan teroris. Maka dengan alasan memerangi terorisme, Amerika Syarikat, menurut Noam Chomsky dalam tulisannya " AS Memanfaatkan Terorisme sebagai Instrumen Kebijakan " telah memanfaatkan isu terorisme untuk menindas umat Islam.





Rujukan : Buku " Demonologi Islam Upaya Barat Membasmi Kekuatan Islam " oleh Asep Syamsul M.Romli

Continue lendo >>

Isnin, 29 November 2010

HOW TO MAKE OUR LIFE 100% ? :)

IF ..............


A = 1 F = 6 K = 11 P = 16 U = 21

B = 2 G = 7 L = 12 Q = 17 V = 22

C = 3 H = 8 M = 13 R = 18 W = 23

D = 4 I = 9 N = 14 S = 19 X = 24

E = 5 J = 10 0 = 15 T = 20 Y = 25



AND......................................................Z is equal to 26,


which one of these that makes your life 100% ???


H-A-R-D-W-O-R-K ?

K-N-O-W-L-E-D-G-E ?

L-O-V-E ?

L-U-C-K ?

M-O-N-E-Y ?

L-E-A-D-E-R-S-H-I-P ?


Let us see !


HARDWORK = 8 + 1 + 18 + 4 + 23 + 15 + 18 + 11 = 98 %

.

.

KNOWLEDGE = 11 + 14 + 15 + 23 + 12 + 5 + 4 + 7 + 5 = 99 %

.

.

LOVE = 12 + 15 + 22 + 5 = 54 %

.

.

LUCK = 12 + 21 + 3 + 11 = 47%

.

.

MONEY = 13 + 15 + 14 + 5 + 25 = 72%

.

.

LEADERSHIP = 12 + 5 + 1 + 4 +5 + 18 + 19 + 8 + 9 + 16 = 97%

.

.

so what do you think ???


Now try this ! :)


A-T-T-I-T-U-D-E


What do you found ?



YES! IT IS OUR ATTITUDE TOWARDS LIFE AND WORK THAT MAKES OUR LIFE 100% !!!


(( إنّ اللهَ لا يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حتّى يُغَيِّرُوا مَا بِأنفُسِهِمْ ))


الرعد : 11
"Verily never will Allah change the condition of a people until they change it themselves (with their own souls)."



Continue lendo >>

Khamis, 25 November 2010

Bersabarlah


... Sambungan



Maka bersabarlah duhai Srikandiku

Semuanya hanyalah ujian buat dirimu

agar Allah menduga hatimu

agar kian meningkat nilai kebaikan dirimu..

Mereka itu hanyalah manusia yang membeli dunia!

Lupa akan hukuman mengata dan menista!

Mereka itu hanyalah manusia yang semakin bertambah catatan keji amalannya!

Dan kelak di Hari Pembentangan,

kamu akan berdiri di hadapan mereka

bertanyakan setiap mereka akan segala kekejian yang dilakukan terhadap dirimu!



Maka bersabarlah, bersabarlah dan bersabarlah!

Usah mengalah !

Usah berduka dan berputus asa !

Maafkanlah dan ampunkanlah...



Jadikanlah firman Allah 'Azza Wa Jalla...


وَلْيَعْفُوا وَلْيَصْفَحُوا أَلَا تُحِبُّونَ أَن يَغْفِرَ اللَّهُ لَكُمْ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَّحِيمٌ } (22) سورة النــور}

" Maafkanlah dan ampunkanlah. Tidakkah kalian menyukai apabila Allah mengampuni kalian.
Sesungguhnya Allah Maha Mengampuni lagi Maha Mengasihani."



Dan ulangilah buat azimat menguatkan dirimu!

Bahkan demi Allah! Aku memaafkan mereka kerana mengharapkan rahmatMU!

Segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam!



..............................


Dedikasi buat srikandi yang meniti liku-liku beronar demi menyeru
manusia kepada Allah Yang Paling Mulia mendiami hatinya.



*** Terjemahan yang pastinya punya kekurangan namun diharap dapat dimanfaatkan ***


Continue lendo >>

Rabu, 24 November 2010

Ziarah Mahabbah Serambi Makkah

Di kala jemaah haji menyambut 'Eidul Adha di Tanah Suci, Makkah al-Mukarramah, Alhamdulillah, Ibtihaj pula menyambutnya di sebuah bumi bergelar "Serambi Mekah". Tidak terhingga rasa syukur tatkala mata melihat pemandangan hijau seluas saujana mata memandang. Subhanallah, Alhamdulillah, Allahu Akbar! Akhirnya DIA memperkenankan hajat diri ini yang bertunas sedari kecil. ALHAMDULILLAH!!!


Walaupun pasti tidak terbanding dengan perasaan yang dinikmati oleh para jemaah haji, namun Ibtihaj berasa begitu gembira mengutip sedikit sebanyak ilmu dan pengalaman di sana. Ingin Ibtihaj kongsikan serba sedikit suasana yang menarik bagi Ibtihaj :

Wanita muslimah di sana memakai tudung ( bukan selendang! )dan insya Allah menutup aurat. Walaupun ini merupakan perintah undang2 di sana yg mungkin menampakkan keterpaksaan, namun mudah2an mereka memahami dan menghargai syari'at yang memuliakan muslimah itu sendiri. Paling kurang, pastinya gejala sosial dapat dirawati, membantu juga manusia, kaum Adam khususnya dalam menjaga mata dan hati, Insya Allah.

Pada Jumaat yang lalu, usai kami menziarahi beberapa tempat, lalu singgah di warung makan untuk makan tengah hari sebelum solat Jumaat. Tiba2, datanglah sebuah trak yang dinaiki oleh kaum Hawa semuanya. Menggunakan pembesar suara, mereka bergilir-gilir memberi peringatan lebih kurang berbunyi begini :

" Assalamu'alaikum...kepada pengusaha2 kedai! Tutuplah kedai anda dan tunaikanlah Fardu Jumaat. Ingatlah firman Allah dalam Surah Al-Jumu'ah yang bermaksud : " Wahai orang2 yang beriman! Apabila kamu diseru untuk menunaikan solat Jumaat, maka bersegeralah kamu (ke masjid) untuk mengingati Allah (dengan mengerjakan solat Jumaat) dan tinggalkanlah jual beli
(pada saat itu).Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui."

Bukan setakat peringatan kepada pengusaha kedai, para pelanggan juga diberi peringatan!

" Kepada para konsumer juga, hendaklah anda menunaikan fardhu Jumaat dan janganlah anda bersubahat dengan mereka yang enggan ! "

Diulang2nya beberapa kali secara 'live'! Kami yang asalnya ingin segera menjamah makan tengahari di sana, terus membatalkan niat lalu hanya membungkus dan segera pulang. :)

Pada waktu itu juga, Ibtihaj berasa kagum dengan usaha mereka yang turut menegur sekumpulan pemudi. Jika dibandingkan dengan pakaian sebahagian pemudi kita di Malaysia, rasanya pakaian mereka tidaklah terlalu melampau. Masih menutup kepala dan kulit...cuma agak mengikut bentuk badan sedikit ( tapi tidak terlalu ketat seperti yang biasa kelihatan di negara kita ). Menggunakan pembesar suara, mereka berani memperingatkan beserta hujah ayat Al-Quran! Walaubagaimanapun, perkara ini tidak sedikit pun menimbulkan kekecohan atau pergaduhan...Subhanallah! Betapa masyarakat di sana begitu gigih berusaha menegakkan syari'at Islam!

Teruja juga kami melihat pembangunan Aceh yg begitu cepat dalam masa yg singkat selepas tragedi Tsunami yang lalu! Kawasan2 yang teruk mengalami Tsunami seakan2 telah pulih...Seolah2 tiada apa yang pernah berlaku! Mengapa hal ini berlaku? Ibtihaj berpendapat, sumbangan2 dan bantuan2 kemanusiaan seluruh dunia umumnya dan umat Islam khususnya yang begitu bersimpati saling membantu dan menyumbang bagi membangunkan kembali kota ini! Ibtihaj terfikir jika beginilah yang terjadi apabila semua bermuafakat, mengapa pula kita tidak bermuafakat dalam urusan2 lain juga?! Dalam aspek global, jika semua umat Islam seluruh dunia saling bekerjasama dan sebulat kata membantu saudara kita di Bumi Palestin contohnya, pastilah ada impak yang besar pada musuh kita! Atau jika dikecilkan skopnya dlm negara, jika umat Islam bermuafakat dan bersama2 menggembleng tenaga menyebarkan keindahan Islam contohnya, pastilah negara ini akan sifar gejala sosialnya, bahkan bertambah maju dan ma'mur. Bukankah "Bermuafakat bertambah Berkat"?!

P/S : Terima kasih yang tidak terhingga kepada semua yang terlibat dlm menjayakan ziarah yang begitu bermakna ini! :) Semoga Nanggroe Aceh Darussalam terus maju dan sentiasa diberkati dan diredhai Allah, lantas menjadi contoh buat negara2 lain jua!

Continue lendo >>

Ahad, 17 Oktober 2010

Lepaskan handbrake!!!

Menghadiri sebuah program kelmarin, Ibtihaj tertarik untuk berkongsi beberapa ungkapan yang disampaikan oleh seorang aktivis wadah da'wah. Kata-katanya yang bersemangat sedikit sebanyak menyuntik semangat diri yang adakalanya luntur ( tapi bukan hancur...!!! ).


Beliau mengingatkan :

" Lepaskan handbrake!!! Kita sekarang tak nak lepaskan...
Kenapa ???! Lepaskan dan terus maju ke depan!!! "

" Potensi kita sebenarnya seperti (gelang getah)! Stretchable ...Apabila ditegangkan, semakin panjang ditarik, semakin jauhlah perginya apabila dilepaskan ! Tetapi jika ditegangkan dengan sedikit, ia hanya jatuh berhampiran !
GO AS FAR AS WE CAN!


Apa yang beliau perkatakan sememangnya benar. Seseorang yang bercita-cita tinggi bukan sahaja cemerlang dalam pelajaran, cemerlang dalam karier, cemerlang dalam kehidupan malah kecemerlangan yang diimpikan adalah kecemerlangan di dunia dan di akhirat, mestilah meletakkan dirinya di luar zon selesa. Apabila dalam kesukaran dan kepayahan, barulah segala potensi dirinya dibakar dan digilap. Segala rintangan dapat sahaja dihadapi ! Lantas kejayaan direalisasi!

Sebelum mengakhiri ucapannya, sekali lagi Beliau menyentak hati para hadirin dengan membacakan ayat 15 - 17 Surah Al-Fathir, mafhumnya :

" Hai manusia! Kamulah yang berkehendakkan Allah dan Allah, Dialah Yang Maha Kaya ( Tidak memerlukan sesuatu ) lagi Maha Terpuji. Jika Dia menghendaki, nescaya Dia memusnahkan kamu dan mendatangkan makhluk yang baru ( untuk menggantikan kamu ). Dan yang demikian itu sesekali tidak sulit bagi Allah. "


Kitalah yang memerlukan Allah! Tidak bimbangkah kita, apabila kita sudah dalam zon selesa, kita sudah tidak kisah dengan apa yang berlaku di sekeliling kita! Masalah ZINA, BUANG BAYI, ARAK, RASUAH, SALAH GUNA KUASA dan pelbagai lagi gejala yang saling tak tumpah seperti di zaman jahiliyyah! Apabila kita sudah tidak kisah, maka akhirnya Allah mengenepikan kita, menolak kita lalu menggantikan kita!!!Wal 'iyadzu biLah

SEDARLAH TANGGUNGJAWAB KITA SEBAGAI KHALIFAH, DUTA ALLAH DI ATAS MUKA BUMI INI AMATLAH BANYAK! AYUH KITA BANTU MENYEBARKAN KEINDAHAN ISLAM...PALING KURANG JIKA TIDAK MAMPU, JANGANLAH KITA PULA MENJADI PEMBINASA ISLAM!





Continue lendo >>

Sabtu, 16 Oktober 2010

Bersabarlah...

.. Sambungan



Dan dalam sesaknya kerunsingan
di celah kerunsingan diri yang bergelora
dan di celah lembaran memori yang indah dan menyakitkan...


Kuseru setiap Da'ieyah
agar bersabarlah dirinya
Firman Allah Ta'ala kepada KekasihNya
agar bersabar dalam menyebarkan risalah Islam

وَلَقَدْ نَعْلَمُ أَنَّكَ يَضِيقُ صَدْرُكَ بِمَا يَقُولُونَ} (97) سورة الحجر}
( Dan kami sungguh-sungguh mengetahui, bahwa dadamu menjadi sempit
disebabkan apa yang mereka ucapkan )

Lantas Baginda diberiNYA panduan...

فَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ وَكُن مِّنَ السَّاجِدِينَ} (98) سورة الحجر }

( Maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan
jadilah kamu di antara orang-orang yang bersujud (shalat). )

Justeru,
bersabarlah wahai para Da'ieyah,
Bukanlah jalan ini dihampari bunga-bungaan...
Bahkan demi Allah
Jalan ini dipenuhi duri - duri beronar.
Kenangilah sentiasa
Apa yang dihadapi oleh Baginda dan para Sahabatnya
Begitu juga para tabi'in dan sesiapa sahaja yang menelusuri jalan ini
Mereka tetap bersabar.

Barangsiapa yang terikat hatinya kepada RAJA segala kerajaan,
Pasti keredhaan manusia bukan menjadi kepentingannya...
Bahkan dia bertahan dan bersabar
Kerana syurga tempat kembali
Daerah kebahagiaan dan kerehatan,
Daerah kestabilan dan keamanan...
Keseronokannya tidak tergambar
Apatah lagi ni'mat kelazatan
Melihat Allah 'Azza Wa Jalla
Dan berhimpun bersama Baginda Sallallahu 'Alaihi Wasallam
Apakah ada lagi keni'matan selain ini ???!





bersambung....

*** Terjemahan yang pastinya punya kekurangan namun diharap dapat dimanfaatkan ***

Continue lendo >>

Isnin, 11 Oktober 2010

Apabila Pinjaman Dipulangkan buat Sementara...

Alhamdulillah, segala pujian dirafa'kan ke hadrat Allah atas rahmat dan kasihNYA yang melimpah ruah kepada sekalian makhluk. Kerana kasih sayangnya, kita menikmati pelbagai ni'mat. Ni'mat kehidupan, ni'mat Islam, ni'mat ilmu, ni'mat yang tiada hentinya. Kerana kasih sayangnya jua, kita diuji pelbagai ujian. Ujian juga merupakan sebuah ni'mat. Ujian mengajar erti ketabahan, kesabaran, berbaik sangka padaNYA dan bermuhasabah diri.


Sesungguhnya setiap yang kita miliki hanya pinjaman semata-mata. Apabila pinjaman itu diambil kembali, sewajarnya kita akur dan redha kerana ia hanya pinjaman semata-mata. Berbaik sangka kepada Allah kunci utama! Mungkin ada yang ingin digantiNYA! Mungkin DIA menguji sejauh mana kesabaran kita ?! Sejauh mana kita menghadapinya ?!

Maka, apabila " pinjaman itu dipulangkan kembali kepada kita sebagai peminjam buat sementara...", bagaimanakah perasaan kita ? Apatah lagi pinjaman itu sangat berharga nilainya!

Terima kasih ya Allah kerana masih sudi meminjamkan padaku...
jua terima kasih kpd insan-insan tersayang atas doa, sokongan dan dukungan kalian...

Allah yajzikumul khair!


p/s : Hikmah di sebalik peristiwa ini.....tersimpul dari rumus ini :)
1 + 1, - 2, + 1 + 2 = :)....rumus rekaan semata-mata.tiada kena mengena dengan rumus dlm ilmu matematik :) Alhamdulillah ! Hikmah di sebalik 4 purnama ! :)




Continue lendo >>

Syawal yang Terakhir ...


Al Fatihah buat Arwah Nendaku, Hj Mohd Aris b. Shafie yang telah meninggalkan kami pada 28 Syawal 1431H yang lalu. Semoga Allah mengampunkan segala dosa serta menempatkan Beliau bersama hamba-hamba yang diredhai dan dikasihiNya.


(( اللهم اغفِرْ له وعافِه واعْفُ عنْه ))

Amin


Continue lendo >>

Selasa, 7 September 2010

~ SERI RAMADHAN ~



Ramadhan kian melabuhkan tirainya. Sudahkah kurebut segala kelebihannya ?
Berjayakah aku sebagai graduan dalam Madrasah Tarbiyah yang mulia ? Graduan yang tinggi keimanan dan ketaqwaannya ? Ataukah aku masih di takuk lama ?!

Menanti hari yang berbaki, menyambut Si Eidul Fitri...Kembali sucikah diri ini ? Umpama dilahirkan kembali...Bersih dari noda yang menggelapkan hati...Suci dari karat mazmumah yang merajai diri ?!


" Ya Allah, dengan seri Ramadhan yang masih KAU beri peluang kepada kami untuk menikmatinya, serikanlah kami dengan Nur Hidayah dan HikmahMU, agar dengan Hidayah dan Hikmah kurniaanMU itu, kami menjadi wasilah (perantara) bagi menyerikan jiwa hamba-hambaMU. Moga dengan seri itu, berserilah kami ketika menghadapMU. "


- AMIN -

Continue lendo >>

Khamis, 2 September 2010

APA ITU DEMONOLOGI ISLAM ??? ( 2 )




Siapakah yang bertanggungjawab melaksanakan agenda ini ?


Pastilah agenda ini dilakukan oleh pihak Barat ( Zionis Yahudi dan Kristian ) yang memandang Islam sebagai ancaman besar bagi kepentingan mereka!


Maka, Demonologi Islam ini direncana bukan setakat disasarkan bagi masyarakat Barat sahaja, malah masyarakat Islam sendiri agar mereka menjauhi ajaran agama sebenar sebagaimana yang disebutkan oleh Anwar al-Jundy sebagai ‘ pembaratan dunia Islam ’.


‘ Pembaratan dunia Islam ’ bererti mendorong kaum Muslim dan bangsa Arab untuk memerima pemikiran-pemikiran Barat, menanamkan prinsip-prinsip pendidikan Barat dalam jiwa kaum Muslim hingga mengakibatkan nilai-nilai Islam kian kering dan gersang dalam jiwa mereka.




Bagaimanakah proses demonologi ini dilaksanakan ?


Islam dilabelkan dengan pelbagai julukan seperti ‘fundamentalisme Islam’ ( Islamic Fundamentalism ), terorisme Islam ( Islamic Terrorism ) dan bom Islam ( Islamic Bomb ) yang dipopularkan oleh media massa.




Apa kesannya?


Melalui julukan-julukan negatif ini, Barat berupaya menenggelamkan citra Islam sebagai satu-satunya cara hidup terbaik ( way of life ) dan menafikan bahawa Islam adalah agama rahmat bagi seluruh alam ( rahmatan lil ‘alamin ). Masyarakat dunia akan memusuhi dan memerangi Islam. Lantas, menumbuhkan Islamophobia iaitu ketakutan kepada Islam !


* Rujukan : Demonologi Islam : Upaya Barat Membasmi Kekuatan Islam





Continue lendo >>

Isnin, 30 Ogos 2010

APA ITU DEMONOLOGI ISLAM ???


Tahukah anda apakah yang dimaksudkan dengan Demonologi ?


Istilah ini barangkali masih tidak pernah didengari oleh kebanyakan daripada kita. Namun, hakikatnya istilah ini sering dimuatkan dalam kamus-kamus berbahasa Inggeris antaranya The Concise Standard English Dictionary, Merriam Webster’s Collegiate Dictionary, Kamus Inggris – Indonesia dan lain-lain.


Ringkasnya, takrif demonologi ( demonology )dari segi bahasa bererti :

kajian tentang syaitan, iblis atau hantu ( study of demons ).


Namun, menurut Noam Chomsky (seorang ahli linguistik terkemuka) dalam bukunya, Pirates and Emperor : International Terrorisme in The Real World sebagaimana yang diterjemahkan oleh Hamid Basyaib dalam edisi bahasa Indonesianya, Menguak Tabir Terorisme Internasional, istilah demonologi diertikan sebagai :


“ perekayasaan sistematis untuk menempatkan sesuatu agar ia dipandang sebagai ancaman yang sangat menakutkan ” dan kerananya ia harus dimusuhi, dijauhi bahkan dibasmi.


Justeru, apa kaitannya dengan Islam ?!


Demonologi Islam diertikan sebagai pengkajian tentang “penyetanan Islam” atau “penghantuan Islam”! Islam digambarkan sebagai demon ( syaitan, iblis atau hantu ) yang jahat dan kejam!!!

Continue lendo >>

Selasa, 10 Ogos 2010

~ Rindu Terpendam ~





Di pintu ini
Kunantimu
Setelah sekian lama
Kupendam rindu
Masihku ingat
Tika dulu
Saat perpisahan bertamu
Ku janji tidak akan persiakanmu
Kini...
Ku masih menantimu
Masih sudikah dirimu...
Bertamu dalam diari hidupku ?
Bahkan...
Masih sempatkah aku menikmatimu...?

Nukilan Sukma,
Ibtihaj





" Madrasah Tarbiyah yang bakal dilalui moga disambut dengan kebeningan hati, kesucian jiwa dan ketulusan nurani. Moga kehadiran Sang Ramadhan yang dinanti, membentuk diri menjadi hambaNYA yang semakin mengerti syukur, moga karat mazmumah kian lebur...AMIN. "





### SELAMAT MENYAMBUT RAMADHAN! RAMADHAN KAREEM! Ibtihaj mohon mengambil kesempatan memohon maaf atas segala kesilapan dan keterlanjuran baik pada kata-kata mahupun perbuatan kepada yang mengenali secara langsung mahupun tidak, khususnya kepada ANUGERAHNYA yang pertama kali menemaniku pada Ramadhan ini, ahli keluargaku, sahabat-sahabat seperjuanganku dan seluruh saudaraku ikhwah dan akhawat...Semoga segala amalan kita diterima dan diredhaiNYA...Amin ###

Continue lendo >>

Rabu, 4 Ogos 2010

MAKA BERSABARLAH WAHAI DA'IEYAH...

Hanya melalui kata-kata
membaralah keazaman
terpancar saluran-saluran kenikmatan
terbitlah cahaya pedoman
dan terukirlah senyuman
tersebar kelahiran yang gemilang
tangkas kian bertambah
menghadapi badai mendatang...

Tahukah kalian kata-kata apakah itu ?
Itu kata-kata syukur dan pujian
Kata-kata kritis yang bermisi
Lontaran-lontaran cambahan fikiran
Sesungguhnya
Itulah kata-kata peransang dan sokongan...

Benarlah !
yang paling memerlukan kata-kata ini adalah Da'ieyah...
Usah kalian sangka dia tidak memerlukannya...
Tidak demi Tuhan!
Bahkan dialah yang paling memerlukannya !

Mafhum sabda Baginda 'Alaihis Salam dalam hadithnya...
Barangsiapa yang tidak berterima kasih kepada manusia,
maka dia tidak berterima kasih kepada Allah ( Riwayat Tirmizi )
Nah, mengapa kalian bersikap bakhil untuk berterima kasih ?
Malahan kalian menemukan dengan sangkaan-sangkaan yang memedihkan,
kezaliman dan kehinaan.

Serikandi yang dikasihi,
Serikandi Da'ieyah itu
yang gigih menyampaikan ilmu,
memanfaatkan kebaikan, waktu, harta dan kesihatan
berjaga dan menghidupkan malamnya
berusaha menghafaz Kitab Allah
mengarang rencana
mereka kad-kad berisi peringatan
atau penyebar risalah-risalah zikrullah...

.
.
.

Sehinggalah apabila
jika dirinya lemah
setelah tersebar pancaran dan sinaran jasanya
dipejamkan matanya
lalu bermulalah dialog dalam dirinya
menilai kembali ( muhasabah )
perkara-perkara yang belum sempurna haknya
menanggung beban yang bukan miliknya
fikirnya pada apa yang bakal dihadapi pada hari-hari mendatang.

Mulalah berkata pada dirinya
Aku mesti lebih banyak menghafaz Kitab Allah
lebih banyak mempelajari ilmu-ilmu syari'ah
Aku mesti berkreativiti dalam berda'wah
Aku mesti menghapuskan sempadan
dan tangan-tangan berinovasi mesti ku eratkan
dan mesti kucari mereka yang alpa
untuk kuseru mereka
bersama-sama menaiki bahtera
menuju tempat kembali...
Benarlah ! Semestinya aku tidak mengendahkan
Kata-kata berisi kekecewaan
Semestinya ku balas keburukan dengan kebaikan
Aku mesti menghulurkan senyuman dan bersikap optimis
dan semestinya ku abaikan kesilapan-kesilapan dan kepedihan...


...bersambung....

*** Terjemahan yang pastinya punya kekurangan namun diharap dapat dimanfaatkan ***



Continue lendo >>

Isnin, 12 Julai 2010

Sebarkan Benih-benih Kebaikan...Suatu Hari Pasti kan Tumbuh

Ibtihaj ingin berkongsi sebuah artikel yang telah lama ditemui dalam Bahasa Arab. Artikel yg agak menyentuh hati ini, Ibtihaj terjemahkan buat dikongsi manfaatnya...


***************************



Suatu ketika dahulu, aku telah berbual bersama seorang guru wanita yang sentiasa berusaha untuk memperbaiki dan mengajarkan anak - anak remaja tentang adab dan akhlak. Beliau bukanlah seorang guru biasa, bahkan seorang insan yang mempunyai misi dan motivasi yang tinggi.

Ketika berbual - bual tentang isu - isu berkaitan remaja khususnya para puteri dan langkah mendekati serta memperbaiki akhlak mereka, beliau berkata :
“Masalahnya wahai sahabatku, kita sememangnya telah berusaha untuk menyemai biji - biji benih, menanam dan menyiram biji-biji benih itu…malangnya, apabila bunga - bunga kita itu semakin membesar, ia terdedah dengan persekitaran sekelilingnya. Persekitaran yang ganas dan gersang tidak memungkinkan bunga-bunga itu tumbuh mekar di padang pasir yang kontang. Maka, akhirnya ‘bunga-bunga’ yang kita tanam, semai dan siram itu layu dan musnah. Mereka menjadi bebas setelah keluar dari rumah dan alam persekolahan. Mereka kehilangan guru - guru yang membimbing dan menjadi contoh serta kehilangan sahabat - sahabat yang solehah. Maka, mulalah anasir - anasir lain mempengaruhinya sedikit demi sedikit…”

Suaranya bergetar kesedihan :
“Adakalanya ku rasakan segala usahaku selama ini tidak berfaedah! Syaitan berbisik kepadaku dan mengatakan bahawa segala usaha kita selama ini sia - sia belaka terutamanya pada zaman kini yang dilandai pelbagai tribulasi dan fitnah. Aku merasakan semangatku makin luntur dan diriku kian lemah…”

Aku tersenyum dan berkata :
“ Tidak wahai sahabatku…Usah dibiarkan putus asa menguasai segenap urat sendimu… Sesungguhnya setiap benih kebaikan itu walaupun panjang tempoh waktu pertumbuhannya dan luruh dedaunnya pastinya ia tidak akan mati dengan izin Allah, dan suatu hari nanti pasti ia akan tumbuh kembali… Maka usahlah bersedih. Perkara paling penting adalah peranan kita menanamkan sifat tanggungjawab dalam diri para puteri kita agar dia dengan sendirinya mampu berjalan di atas landasan kebenaran dan tidak menunggu rakan-rakan atau sanak saudara mahupun ibunya untuk menggerakkan dan menyedarkan dirinya. Kita tanamkan kekuatan dalam diri puteri-puteri ini untuk menghadapi kehidupan yang penuh pancaroba dengan berserah diri dan bertawakkal kepada Allah. Kita ingatkan mereka tentang tentangan musuh - musuh agama ini.”

Kemudian, aku berkata kepadanya :“ Aku akan menceritakan kepadamu sebuah kisah yang akan menjadi azimat bagimu: Suatu ketika dahulu, aku mengajar di sebuah sekolah. Para pelajar puteriku ketika itu amat sibuk dengan kehidupan mereka. Mereka bukanlah anak-anak yang jahat, tetapi kesibukan mereka menyebabkan mereka sangat jauh daripada Allah. Aku telah cuba untuk menasihatkan, bersungguh-sungguh berbincang dan berusaha untuk mempengaruhi mereka namun hanya segelintir yang dapat menerima dan memahaminya…Selepas beberapa tahun aku meninggalkan sekolah itu, suatu hari aku dikejutkan dengan satu panggilan telefon salah seorang daripada mereka.Dia tidak menyangka bahawa akhirnya dia telah berhasil menghubungiku dengan 1001 kepayahan. Kedengaran suaranya yang begitu gembira : “ Ustazah, saya sudah letih bertanyakan dan menghubungi rakan-rakan. Saya berusaha mencari nombor - nombor mereka dan juga menghubungi pihak pejabat sekolah. Saya telah bersusah payah demi mencari dan menjejaki ustazah. Saya benar - benar tidak menyangka bahawa sekarang saya sedang berbual dengan ustazah!!!”

Sesungguhnya aku sangat rindu akan puteri - puteri yang aku didik sewaktu mereka kecil…Anak - anak yang nakal, tidak mengendahkan kata - kataku mahupun nasihatku. Mereka yang selalu ponteng kelas dan asyik bergelak tawa ketika belajar! Tidak kusangka salah seorang puteriku kini merupakan penuntut tahun akhir di salah sebuah universiti. Alangkah pantas masa berlalu. Puteriku meneruskan kata-katanya:

“ Adakah ustazah masih ingat kata - kata dan nasihat ustazah kepada kami? Ustazah pernah mengingatkan kami tentang Hari Pembalasan dan Hari Akhirat. Adakah ustazah masih ingat bagaimana kelakuan dan sorak-sorai kami? Adakah ustazah percaya bahawa kata - kata ustazah itu telah berjaya menembus ke dalam hati saya? Tetapi tika itu, saya tewas dengan bisikan syaitan. Begitu juga rakan - rakan yang lain...Pada waktu itu, saya berlagak seolah - olah tidak ingin mengambil tahu dan mengambil berat tentang hal - hal sedemikian…namun kini saya telah dewasa dan matang. Sehingga kini masih terngiang - ngiang di telinga saya, kata-kata nasihat dan dorongan ustazah. Sedikit demi sedikit kata – kata mutiara dan nasihat - nasihat ustazah berjaya melenturkan hati saya. Saya sentiasa mendoakan kesejahteraan diri ustazah. Sungguh saya telah terkesan dengan ustazah. Begitu juga kebanyakan rakan -rakan yang lain…”

Aku benar-benar terkejut dengan kata-katanya. Aku seakan-akan tidak percaya. Lidahku kelu untuk berbicara. Aku terkesima. Tidak pernah kubayangkan bahawa benih-benih kebaikan yang kecil cuma mampu bertahan lama sebelum ia tumbuh subur kembali! Subhanallah! Maha Suci Allah! Benarkah ini terjadi?! Alhamdulillah! Aku benar-benar gembira. Aku semakin bersemangat untuk meneruskan perjalanan dan perjuanganku ini walaupun kudapati para puteri kini di dalam kelalaian dan kelekaan yang amat dahsyat…”

Sahabatku begitu kagum mendengar kisahku, kataku padanya :
“ Tidakkah kamu nampak? Usah biarkan bisikan syaitan melemahkan dan menggagalkan kamu. Usah berputus asa! Sebarkanlah benih-benih kebaikan walau di mana kamu berada dan usah ragu….Sesungguhnya kamu tidak mengetahui bilakah benih-benih itu akan tumbuh…”

Terjemahan dan ubahsuai dari Majalah Hayah Bil 84, Rabiul Thani 1428H.


-Ibtihaj-

Continue lendo >>

Rabu, 7 Julai 2010

MURABBI BUKAN SELEBRITI !

alfaqir_ilallah: salam ziarah... lama tak update.. akhirnya, baru ana mengerti siapa tuan blog ni.. Puzzle tercantum!

Rais: Penasaran dengan pemilik blog ini. Siapakah gerangan Saudari Ibtihaj ini?

affan: ehem2, cik HAJAR n cik wardah, ana kira ana jga knl blogger nie...

H A J A R: ehem2, cik wardah,,saya pun knl juga blogger ni,,org yg sangat dekat dgn kita=)

wardah: salam..ehem2 mcm knal blogger ni =)


*******

Untuk menjawab teka-teki di atas, Ibtihaj tercari-cari apakah jawapan yang sesuai bagi meluahkan apa yang bersarang dalam hati. Subhanallah, ketika membaca buku "Nota Hati Seorang Lelaki" oleh Ust Pahrol Mohamad Juoi, hadiah seorang sahabat, Ibtihaj menemui Nota ke-35 : Kau Murabbi Bukan Selebriti!

Memetik antara kata-kata yang mendalam maknanya :
" Jangan menulis 'diri' sendiri. Orang yang bijaksana, menulis tentang ilmu. Orang cerdik menulis tentang peristiwa. Orang pandai menulis tentang orang lain. Hanya orang bodoh menulis tentang dirinya sendiri. "

" Pendakwah atau penulis, mesti mengetengahkan prinsip da'wah, Islam dan tarbiah, bukan input peribadi atau personalitinya. Bawa orang kepada Allah, bukan kepada diri, bawa orang kepada Islam, bukan kepada produk atau kumpulan. "

" Pendakwah adalah seorang murabbi bukan selebriti! "

*****

Walaubagaimanapun, Ibtihaj hanyalah seorang manusia biasa yang dalam usaha memperbaiki dirinya. Dalam usaha itu, ada tanggungjawab sebagai hamba yang mesti dilaksanakannya!

Continue lendo >>

Ahad, 4 Julai 2010

NOKTAH SYUKUR...

Kelana Sang Pengembara
Kembaranya
Tiada sunyi dari onar
Tubuhnya
Diulit ribuan calar
Kepalanya
Walau berpinar
Langkah tetap disasar
Kerna pengembaraan baginya
Medan juang sebenar

Tika di persimpangan,
Dilema pengembara
Hala tuju mana pilihannya
Denai pilihan banyak manusia?
Ditaburi bungaan aneka warna...
Dihiasi nikmat indah tarikannya?
Ataukah lorong kelam
Dilitupi dedaun kering cuma?
Dihiasi kawat besi gerun kelihatannya?

Sang Pengembara
Meluruskan hati
Kukuh pada Ilahi
Lorong sepi segera disusuri
Berbaik sangka pada Ilahi
Pasti janjiNya tiada dimungkiri.

Langkah demi langkah
Cukuplah Allah segala-galanya
Mungkin jelek pada pandangan manusia
Mungkin dangkal di akal manusia
Biarlah
Asal bukan di sisi Yang Esa.

Lantas,
Hati membulat tekad,
Nafsu ditepis berpencak silat
RedhaNya semata
Sang Pengembara memurnikan hajat

Sang Pengembara akhirnya
Hampir lelah menahan kudrat
Namun,
Kekal syukur menjadi azimat
Kekal redha perawat erat
Lalu,
Rasa kerdil diri makin menghambat...
Hina diri, pada Ilahi sembah merapat

Nah!
Rupanya Sang Pengembara diuji
Andai terburu2 tewaslah dirinya!
Kejutan tidak mampu dijangka
RencanaNya nyata bijaksana
JanjiNya segera dilaksana!

Syukur Sang Pengembara
mengalir deras tiada henti
Indah aturan Pencipta
Mempesona jiwa
Kerdil jiwa seorang hamba

Alhamdulillah
Alhamdulillah
Alhamdulillah
Segala Puji hanya bagi Allah
Moga Sang Pengembara
dikurnia kekuatan
melaksanakan ketaatan,
meninggalkan kejahatan,
menyeru kebaikan,
mencegah kemungkaran...

Anugerah yang sukar diungkap
Moga Sang Pengembara sentiasa SYUKUR!
Dipelihara dari FUJUR
Mahupun KUFUR
Menerus kembara ke Alam Kubur
Sungguh tiada noktah bagi SYUKUR
Moga Istiqamah sentiasa dilabur
Selamat diri daripada FUTUR!





Nukilan Sukma,
Ibtihaj

Continue lendo >>

Selasa, 20 April 2010

Awas Pencuri!




Ibtihaj tertarik dengan lukisan yg ditemui ketika 'surfing'.

Moga Allah memberi kekuatan kepada kita semua untuk memelihara iman yang hanyalah senipis kulit bawang. Ya Allah bantulah hamba2MU dalam menunaikan IKRAR yg saban hari dilafazkan (( إنّ صلاتي ونُسُكي ومحياي ومماتي لله رب العالمين ))..SESUNGGUHNYA SOLATKU, IBADAHKU, HIDUPKU dan MATIKU adalah KERANA ALLAH TUHAN SEMESTA ALAM...

Continue lendo >>

Khamis, 15 April 2010

( akhir ) إصلاح الجوهر أولاً




Islam yang sebenar bukanlah berwajahkan keganasan, kekerasan, penguasaan, dan ketakutan yang berpanjangan bahkan Islam berwajahkan keceriaan, senyuman, kata2 yg beradab, dilimpahi kasih sayang, kelembutan, mudah dan sentiasa mengalu-alukan, sentiasa bermu'ayasyah...Semua ini tidak hadir melainkan dengan kefahaman yg benar dan aqidah yg sejahtera, keikhlasan yg suci, kesungguhan yang murni dan kekhusyukan terhadap keagungan Allah Ta'ala.

( SEDARLAH bahawa...-pnterjemah )Ssungguhnya MAKSIAT HATI itu lebih dahsyat bahayanya daripada MAKSIAT ANGGOTA. Maka wajiblah ke atas seorang penda'wah ( khususnya SRIKANDI DA'IEYAH )yang berkerja di lapangan ini untuk memperbaiki jawhar (dalaman)nya dahulu, melatih dirinya dalam ketaatan, zikir dan doa, puasa dan solat pada malam hari, bertahajjud dan peebagai lagi cara membersihkan hati.

SRIKANDI DA'IEYAH ini kelak akan mengetahui bahawa memperbaiki dalaman itu lebih berat dan sukar berbanding memperbaiki luaran.Hal ini kerana DALAMAN itu merupakan hati, jiwa dan perasaan.Sedangkan hati itu berada antara '2 jari' Ar-Rahman yang berkuasa membolak-balikkannya bila2 waktu yg dikehendakiNYA....(( Sesungguhnya dalam jasad itu ada seketul darah.Apabila ia baik, baiklah seluruh jasad. Apabila ia buruk, buruklah seluruh jasad...itulah HATI )).

ISLAHUL JAWHAR ( memperbaiki dalaman ) itu memerlukan kesabaran dan ketabahan, bersahabat dengan manusia yang membantu kepada ketaatan, dan menjauhkan dari kemaksiatan. Sesungguhnya aku menyeru srikandi2ku yang bekerja dalam dunia da'wah ini, agar mengambil berat terhadap JAWHAR yang ada dalam diri mereka. Begitu juga pada jiwa2 yg mendidik srikandi2 ini, dan segala curahan bakti yg berterusan demi merealisasikan misi ini. Hal ini kerana...bukanlah disebabkan keredhaan fulan atau fulanah...bahkan keredhaan Tuhan Semesta Alam...dan DIA tidak melihat kepada luaran dan jasad kamu, akan tetapi DIA melihat kepada hati2 kamu dan amalan2 kamu. Apabila dalaman itu diperbaiki, secara automatik luaran juga akan dapat diperbaiki tanpa memerlukan usaha yg tinggi.

SESUNGGUHNYA PERJALANAN MEMPERBAIKI DALAMAN ITU AMAT PANJANG, MEMERLUKAN KEPADA KESABARAN DAN LATIHAN...NAMUN HAKIKATNYA INILAH JALAN KEBENARAN...




*** Sungguh YA ALLAH...JANJIMU ITU BENAR BAGI YANG BERTARUNG DALAM KEMBARA MUJAHADAH! JANGANLAH KAU BIARKAN KAMI YA ALLAH TERSUNGKUR DAN GAGAL MERAIH CINTAMU!SUNGGUH KEKUATAN DARIPADAMU JUA YG KAMI HARAPKAN.***

Continue lendo >>

( إصلاح الجوهر أولاً ( 2

"... Kebangkitan yang terpimpin dalam dunia wanita memenuhi ruang hatiku dan akalku, jiwaku, perasaanku dan fikiranku.Kebimbanganku terhadapnya umpama kebimbangan seorang ibu terhadap anaknya. Beliau memelihara anak itu sehingga dewasa, berjanji memeliharanya hingga anak itu dewasa perkasa, mengharungi kesukaran tanpa tersungkur...menghadapi kesusahan setelah memagari dirinya.

Oleh sebab keghairahanku terhadap kebangkitan yang diberkati ini, aku bimbang terhadap gejala2 yang merosakkannya, faktor2 yg melemahkannya dan membawanya kepada 'wahn' ( cintakan dunia ). Aku suka melihatnya sentiasa teguh, berkibar gemilang, tetap dalam langkah dan diiringi kemuliaan.

Apabila kudapati adanya faktor2 yg melemahkan, aku segera memperingatkan dan memberi amaran. Contohnya tatkala kulihat adakalanya HAL LUARAN ( مظهر ) lebih diutamakan daripada HAL DALAMAN ( جوهر ), KULIT lebih diutamakan daripada ISInya, HAL2 ranting (furu') lebih dipentingkan drpd yg USUL dan ASAS...diikuti kemudiannya kerapuhan dan bertambahnya perselisihan...lantas hati2 berpisah, menyala api kemarahan dalam jiwa2 ini. Kemudian, disusuli pula pelbagai khabar angin dan buruk sangka...SESUNGGUHNYA HAL INI TIDAKLAH AKU INGINKAN BUAT SELAMANYA!

Sebahagian para pemudi SRIKANDI yang dianugerahkan Allah bagi mereka ni'mat HIDAYAH, KETAATAN dan ILTIZAM, antara mereka ada yang sangat ekstrem dalam pemakaian dan penampilan luaran malangnya tidak mengendahkan unsur dalaman yang nyata lebih wajar dipelihara dan dijaga bahkan memerlukan kepada kesungguhan yang haqiqi.

Mengambil berat terhadap penampilan luaran sebenarnya tidaklah memerlukan kepada JUHUD yang tinggi dan ia hanya mengambil masa beberapa minit sahaja...walhal unsur dalaman ( jawhar ) itu memerlukan kesungguhan yang tinggi, mengambil masa bertahun-tahun lamanya hingga ia mengikut acuan orang2 yg taat kepada Allah, bekerja di jalanNYA serta berakhlak dengan akhlak Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam serta para sahabat baginda yg mulia...

Continue lendo >>

Sabtu, 27 Mac 2010

فصبرا يا كل داعية






بكلمات فقط ,, *
ترتفع الهمة
وتتفجر ينابيع العطاء
و تشرق منارات الهدى
و تبتسم الثغور
بل و تعلن عن مولد مزدهر
وعن نشاط سيزيد
و بأمواج خير قادمة



أتعلمون ما هي تلك الكلمات ؟
هي كلمات الشكر و الثناء ,
و كلمات النقد الهادف ,
وكلمات الاقتراح المثمر ,
إنها !!

][ كلمات التشجيع و الدعم المعنوي ][



نعم أحوج ما يكون لهذه الكلمات هي تلك الداعية
لا تظنوا أنها ليست بحاجة لها !!
لا وربي بل هي أشد حاجة من غيرها !!

ما قال الحبيب عليه السلام في حديثه ,
من لا يشكر الناس لا يشكر الله رواه الترمذي
إلا لأنه متيقن بعظمة ما تلامسه كلمات الشكر في داخل القلب
فلما تبخلون بها ؟

بل و لما تقابلونا بإساءات ظن و ظلم وبهتــان ؟؟

أحبتي :
تلك الداعية بذلت في نشر العلم و الخير و الوقت و المال و الصحة الشيء الكثير ,
ساهرة قائمة لليل ,
ساعية لحفظ كتاب الله ,
كاتبته لمقال ,
أو مصممة لبطاقة وعظية ,
أو ناشرة مذكرة بالله ,
.
.
.

حتى إذا وهنت بعد يوم كانت فيه
بصمات و إشراقات
و دوامات و آهات
و قد غفت عينها بدأت في حوار مع نفسها !!
و محاسبة في أمور قصرت بحقها !!
و حاملة لهم غيرها ,
و مفكرة فيما ستقدمه في الأيام القادمة ؟

بدأت قائلة لنفسها
لا بد أن أحفظ من كتاب ربي الكثير ,
ولا بد أن أتعلم من العلم الشرعي الأكثر ,
لا بد أن أتفنن في وسائل الدعوة ,
و لا بد أن أسد الثغرات ,
و أشد على أيدي المبدعات ,
و أبحث عن الغافلات لأدعوهن للركب بقوافل العائدات ,
نعم لا بد أن أتجاهل كلمات المثبطات !
و لا بد أن أقابل السيئات بالحسنات !
و لا بد أن أبتسم و أتفاءل و أن أتخطى العثرات !
و أتجاوز عن الإهانات !
.
.
.
.

و في زحمة الهم الدعوي
و بين أمواج الهم النفسي
وبين صفحات الذكريات المؤلمة و الرائعة

أدعوا كل داعية بان ,,
تصبر نفسها بقول الله عز وجل للحبيب عليه السلام
مصبراً له في ما لاقاه في مسير نشر رسالة الإسلام
{وَلَقَدْ نَعْلَمُ أَنَّكَ يَضِيقُ صَدْرُكَ بِمَا يَقُولُونَ} (97) سورة الحجر

ويرشده للعلاج مباشرة ً
{فَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ وَكُن مِّنَ السَّاجِدِينَ} (98) سورة الحجر

فصبراً يا كل داعية ,
فليس الطريق ممهداً بالورد ,
فو الله أشواك و آلام !!
تذكري دوما ما لاقاه الحبيب عليه السلام وصحابته
و التابعين و كل من سلك هذا الطريق !
لكنهم صبروا
وظفروا ,
و من تعلق قلبه بملك الملوك لن يهمه رضى أحد !!
وسيدافع ويصبر لآن المآل الجنة
دار السعادة والراحة دار القرار والآمان ..
نعيمها لا يدرك .
يتبعه نعيم لذة النظر إلى وجه الله جل و علا
والجمع مع محمد عليه السلام ؟؟
فأي نعيم بعد هذا ؟؟

فاصبري يا غالية
ما هؤلاء إلا بلاء من لك ,
حتى يمتحن الله قلبك ,
وحتى ترتفع حسناتك ,
وما هؤلاء إلا أناس اشتروا الدنيا و ملذاتها و شهواتها على الآخرة !
و ما هؤلاء إلا أناس غفلوا عن حكم الغيبة و البهتان !
وما هؤلاء إلا أناس تكتب في صحائفهم المزيد من السيئات !!
و ستقفين و إياهم في يوم العرض الأكبر يسأل كل منهم عن إساءتهم المستمرة لك !

فاصبري و اصبري و اصبري
لا تتوقفي
ولا تهني
ولا تحزني
و اعفي و اصفحي

و اجعلي قول الله عز وجل
{ وَلْيَعْفُوا وَلْيَصْفَحُوا أَلَا تُحِبُّونَ أَن يَغْفِرَ اللَّهُ لَكُمْ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَّحِيمٌ } (22) سورة النــور

و كرري داعمة لنفسك بلى و الله عفوت عنهم رغبة في رحمتك !

و الحمد لله رب العالمين .




----------------------



* خاطرة لكل من جرحت و ظلمت و أهينت لأجل الدعوة إلى الله من أغلى من سكن قلبها !!


المصدر : قافلة الداعيات



Continue lendo >>

Isnin, 8 Mac 2010

Apa Lagi Katamu...Duhai Bonda...

Assalamu'alaikum, bonda...
Sudah lama rasanya anakanda tiada mendengar kata-kata mutiara bonda...
Duhai bonda, teruskanlah kata-kata azimatmu...
Biar jiwaku yg gersang
kembali subur...

*************************


" إصلاح الجوهر أولاً "

" Kebangkitan DUNIA MUSLIMAH yang diberkati ini begitu menggembirakan diriku. Kulihat ia umpama sebutir BENIH yang kecil di dalam rahim masyarakat. Ia semakin berkembang dan membesar sehingga memiliki PENGLIHATAN dan PENDENGARAN. Tiada yang mengingkarinya melainkan orang yang dangkal fikirannya dan tiada yang memperlecehkan melainkan orang yang dengki. CAHAYA RABBANInya melimpah ruah...Segala puji bagi Allah. Kegembiraanku dengan kebangkitan DUNIA MUSLIMAH yg diberkati ini tercetus disebabkan HIDUPku kerananya dan NAZARku untuk menyerahkan seluruh KEHIDUPANku untuk berkhidmat kepadanya...memperbaiki perjalanan hidupnya dan mempertahankan ZAHIR dan BATINnya.

Aku berdiri di sampingnya ketika guruh gegak gempita dan kesengsaraan melanda...begitu juga apabila tempoh2 kemuncak krisis yg dilakukan oleh para sekularisme dan atheisme dan MUSUH ISLAM semuanya...Kulihat KEBANGKITAN yang terarah ini telah tercapai - dengan kuasa ALLAH - kesan pelbagai MEHNAH dan TRIBULASI yang mengganas. Aku kekal umpama GUNUNG yang kukuh, BANGUNAN yg utuh, TIANG yg tetap, BARISAN yg mantap...Tiadalah segala dugaan itu melainkan kian menjadikan akar-akar mencengkam kukuh semakin utuh, mulia dan bersemangat. Onak dan duri yg ditempuhi kian menjadikannya tegar dan jerneh jiwanya... "

Continue lendo >>

~ Lembaran Kenangan ~

Lama sungguh tiada dikemaskini,
Bulan Februari berlalu pergi,
Lembaran kenangan sentiasa di hati,
Tidak terungkap syukur padaMU ILAHI.

Continue lendo >>

Isnin, 22 Februari 2010

Dekati remaja secara mesra

Ibtihaj ingin berkongsi emel yang yang diperoleh...

sumber : utusan

Dekati remaja secara mesra
Oleh DR. SAODAH ABD. RAHMAN

Konsep kehidupan kemasyarakatan dalam Islam adalah luas dan indah jika umat Islam menghayatinya. Perpecahan umat akibat perbezaan ideologi politik semakin hari kian ketara. Suasana begini bukan sahaja boleh melemahkan umat Islam, malah ia juga boleh menggugat struktur sosial masyarakat Islam yang amat prihatin terhadap konsep kasih sayang dan tali persaudaraan yang berteraskan kepercayaan kepada Allah Yang Maha Esa.

Pengalaman penulis bertemu bual dengan remaja yang berkeliaran di waktu malam di daerah yang agak terpinggir dari ibu kota tiga tahun lalu memberi keinsafan kepada penulis bahawa golongan remaja sama ada dibesarkan di kawasan-kawasan bandar dan luar bandar menghadapi ketandusan jiwa. Mereka tidak memahami matlamat dan erti kehidupan di dunia ini. Ramai daripada golongan remaja ini lebih gemar menumpukan perhatian kepada perkara-perkara yang menyeronokkan. Dosa dan pahala bukan merupakan nilai dalam kehidupan seharian mereka.

Sikap keterbukaan mereka meluahkan perasaan dan pandangan mengenai kehidupan jelas menunjukkan bahawa remaja dalam golongan ini merasai diri mereka tersisih dan kurang mendapat perhatian dan bimbingan. Berdasarkan suasana di mana ramai golongan remaja terjebak dalam kancah maksiat dan pembunuhan bayi, maka setiap individu Islam perlu merenung dan mempersoalkan tanggungjawab mereka terhadap masyarakat.

Islam menggariskan pelbagai aspek berkaitan dengan konsep kehidupan bermasyarakat dan tanggungjawab individu terhadap individu lain. Islam mendidik umatnya supaya menyemarakkan prinsip kasih sayang sesama umat dan manusia. Orang dewasa perlu dihormati dan orang muda perlu disayangi. Konsep kehidupan begini menyerapi hati nurani umat Islam sehingga mereka merasai bahawa setiap remaja dan kanak-kanak di sekeliling mereka adalah anak mereka. Oleh itu, mereka tidak khuatir untuk menegur dan menasihati serta mencegah remaja daripada melakukan sesuatu yang boleh merosakkan diri mereka.

Semangat kasih sayang dan prihatin terhadap masyarakat terutama remaja dan kanak-kanak merupakan asas kepada pembentukan masa depan umat Islam. Dalam suasana begini, sepatutnya orang dewasa perlu menumpukan perhatian kepada golongan remaja dengan menggunakan sedikit masa lapang untuk berbual dan beramah mesra dengan remaja yang berada di kawasan mereka.

Remaja diibaratkan seperti kain putih yang mana minda dan hati nurani mereka mudah dibentuk ke arah yang lurus dan baik jika orang dewasa, ulama, guru dan ibu bapa sering menghampiri mereka. Minda dan daya pemikiran mereka yang kurang matang memudahkan mereka tergelincir dalam kancah maksiat dan dosa. Maka ketika ini, orang-orang dewasa perlu memainkan peranan untuk membimbing dan mengasuh remaja supaya mereka mampu menggunakan akal ketika menghadapi saat genting dan sebagainya.

Dalam konteks kehidupan remaja Islam masa kini, cabaran terhadap kerohanian dan keimanan adalah terlalu mencabar. Pemikiran yang cetek dan kurang matang menyebabkan mereka gagal mengawal noda dan dosa.

Oleh itu, perjuangan utama umat Islam masa kini adalah menghampiri remaja dan menjelaskan kepada mereka erti kehidupan dan matlamat kehidupan mereka di dunia. Melalui kesedaran dan penjelasan berkaitan dengan kerohanian sahaja, maka umat Islam dapat memelihara remaja supaya tidak terumbang-ambing dalam arus globalisasi.

Mengambil berat terhadap remaja dan masyarakat merupakan Fardu Ain kepada umat Islam yang memiliki ilmu wahyu dan fardu kifayah kepada keseluruhan umat Islam. Setiap umat Islam akan dipersoalkan oleh Allah berhubung kait dengan tanggungjawab mereka terhadap remaja dan masyarakat.

Perkara berkaitan dengan permasalahan remaja dan masyarakat hanya dapat diatasi melalui kerjasama di antara semua umat Islam. Apabila wujud pelbagai permasalahan di kalangan remaja, umat Islam tidak sepatutnya menuding jari kepada pihak-pihak tertentu. Sikap kerjasama dan prihatin masyarakat terhadap remaja adalah senjata utama untuk memelihara remaja daripada terjerumus ke kancah kehancuran.

Remaja merupakan pemangkin kepada masa depan negara dan agama. Oleh itu, Rasulullah SAW meminta umat Islam supaya sentiasa mendampingi remaja dan membimbing mereka menjadi orang yang berwawasan dan mempunyai semangat waja. Baginda meletakkan harapan yang tinggi kepada remaja dengan sabdanya yang bermaksud: "Sebaik-baik remaja ialah orang yang mengisi masa mudanya dengan melakukan kebajikan dan kebaikan".

Berdasarkan konteks masa kini, maka umat Islam yang mempunyai ilmu wahyu sepatutnya mempergiatkan kegiatan dakwah kerana keadaan dan gelombang globalisasi dan gejala-gejala negatif begitu aktif menular masuk ke negara ini. Suasana begini tidak mungkin dapat ditangkis oleh remaja Islam. Oleh itu, fahamilah jiwa dan dilema remaja dan kasihanilah mereka dengan menggerakkan semangat berdakwah di kalangan remaja.

Elakkan persengketaan sesama umat supaya struktur sosial masyarakat dapat dibentuk dan remaja Islam hidup dalam arus perpaduan dan kasih sayang. Permusuhan sesama umat tidak akan memberi sebarang faedah kepada umat Islam. Ideologi politik perlu ada batas supaya kepentingan agama dan bangsa tidak terjejas. Oleh itu, semarakkan semangat persaudaraan tanpa mengira perbezaan ideologi politik.

Penulis ialah Pensyarah di Jabatan Usuluddin dan Perbandingan Agama, Universiti Islam Antarabangsa Malaysia.

Continue lendo >>

Sabtu, 20 Februari 2010

** PERSOALAN HATI...**


ASSALAMU'ALAIKUM...

IBTIHAJ INGIN BERKONGSI SEDIKIT PERSOALAN YANG BERMAIN DALAM FIKIRAN SEJAK KELMARIN...HARAP-HARAP ADA YANG SUDI MEMBERI PENDAPAT, IDEA, ATAU APA SAHAJA BAGI MERUNGKAI SOALAN INI...

IBTIHAJ TERTANYA-TANYA...KENAPA YA...KEBANYAKAN LELAKI MASA KINI TIDAK KIRA DARI APA JUA BIDANG,APA JUA LAPISAN, APA JUA ORGANISASI DAN APA-APA SAHAJA YANG SEANGKATAN...SERINGKALI MENYURUH, MEMINTA, MENDESAK, MEMBIARKAN KAUM WANITA UNTUK MELAKSANAKAN PELBAGAI TUGAS TIDAK KIRA APA JUA BENTUKNYA...WANITA KHUSUSNYA GADIS ADAKALANYA TERPAKSA KE SANA DAN KE MARI DENGAN TENAGA KUDRAT YANG LEMAH, MARUAH YANG PERLU DIJAGA DAN MACAM-MACAM LAGI TANGGUNGJAWABNYA...MALAH YANG LEBIH HEBAT, WANITA JUGA SELALU MENJADI TEMPAT RUJUKAN KAUM ADAM...INI BUKAN KONTEKS RUMAH TANGGA ATAU IBU DAN ANAK YE...

BAIK...TAPI YANG MENJADI SUATU KEPELIKAN DAN PERSOALAN DI HATI IBTIHAJ, MENGAPA APABILA SESEORANG LELAKI ITU SUDAH BERUMAH TANGGA,ISTERINYA YANG KINI DI BAWAH JAGAAN, BIMBINGAN SEORANG SUAMI, HANYA DI'SIMPAN' (MAAF TERPAKSA MENGGUNAKAN PERKATAAN INI SUPAYA SAMPAI MAKNANYA...MAAF SEKALI LAGI)DI DALAM RUMAH...SEDANGKAN WANITA ITU JUGA BERTANGGUNGJAWAB DALAM URUSAN KEMASYARAKATAN...WANITA YANG SUDAH BERUMAHTANGGA ITU JUGA LEBIH SELAMAT DAN SELESA KEADAANNYA BERBANDING GADIS-GADIS YANG BELUM BERKAHWIN...

SEOLAH-OLAH ADA 2 KEADAAN YANG AGAK KONTRA...MUNGKIN ADA YANG BOLEH BANTU IBTIHAJ MENJAWAB PERSOALAN INI...

Continue lendo >>

Khamis, 18 Februari 2010

Kewajipan Berda'wah ( siri akhir )

KESEIMBANGAN antara KEWAJIPAN BERDA'WAH dan urusan RUMAH TANGGA merupakan perkara yang dituntut. SERIKANDI DA'IEYAH yang peka mestilah menguruskan kehidupannya dan menyeimbangkan semua tanggungjawabnya. Beliau mestilah memperuntukkan masa yang khusus untuk kedua-duanya dan tidak mencampuradukkan urusan kedua-duanya. Bahkan, beliau hendaklah menyusun mengikut KEUTAMAAN ( AWLAWIYAT ) dan menguruskan kewajipan-kewajipan yang dituntut. Setiap peringkat itu ada keadaan dan keperluannya yang khusus. Maka SERIKANDI DA'IEYAH yang memelihara anak-anak kecil mestilah MENGUTAMAKAN penjagaan mereka sehingga anak-anak itu membesar di samping melibatkan diri dalam melaksanakan tuntutan da'wah agar setidak-tidaknya DUNIA DA'WAH tidak diabaikan keseluruhannya sepanjang tempoh penjagaan anak-anak. Sekiranya tidak, RUGILAH dirinya BUKAN setakat PENGALAMAN bahkan GANJARAN!


KITA sangat memerlukan kepada MUSLIMAH DA'IEYAH yang mengetahui KEPERLUAN UMMAH kepada da'wah. MUSLIMAH DA'IEYAH yang bersungguh-sungguh mengerah tenaganya bagi KEBANGKITAN WANITA ISLAM dan pendidikannya yang sentiasa tetap dalam AGAMAnya. MUSLIMAH yang PRIHATIN terhadap isu-isu UMMAT dan MASYARAKAT MUSLIM. KITA sangat mengharapkan SERIKANDI yang memahami PERANANNYA...mencapai ketinggian BARISAN DU'AT yang BERKERJA dan BERMUJAHADAH demi mempertahankan AGAMA yang MULIA...

(( ومن أحسن قولاً ممن دعا إلى الله وعمل صالحاً وقال إنني من المسلمين ))
Siapakah yang lebih elok kata-katanya daripada orang yang menyeru kepada ALLAH dan BERAMAL SOLEH dan dia berkata " Sesungguhnya aku tergolong dalam golongan yang menyerah diri...



p/s : Inilah antara kata-kata nasihat ASY SYAHIDAH ZAINAB al-GHAZALI...apa pula nasihat selanjutnya...?- bersambung -

YA ALLAH golongkanlah kami dalam golongan HAMBA-HAMBAMU yang KAU REDHAI...

Continue lendo >>

Sabtu, 13 Februari 2010

Kewajipan Berda'wah ( siri ke-2 )

Sesungguhnya apabila melihat kepada keadaan masyarakat kita kini, ia sangat mendesak PERANAN WANITA dalam arena DA'WAH. Oleh sebab pengaruh BARAT yang mengeksploitasi wanita dalam menyebar KERUNTUHAN MORAL, KEROSAKAN dan KEHANCURAN yang seterusnya akan MEMUSNAHKAN NILAI-NILAI MORAL dalam masyarakat. Musuh-musuh Islam sama ada dari golongan SEKULARISME mahupun mereka yang telah terpesong dari agama,iatu mereka yang sentiasa menyeru kepada mencontohi BARAT, sentiasa berusaha menjadikan WANITA-WANITA MUSLIMAH sebagai PERMAINAN pada tangan syaitan...penyebab kerosakan dan kesesatan melalui MEDIA-MEDIA MASSA sama ada berbentuk pendengaran, pembacaan mahupun tontonan. Lantas, banyak dari kalangan wanita yang menjadi mangsa akibat LEMAH PENGHAYATAN AGAMA, kehilangan PENDIDIKAN ISLAM dan KEJAHILAN mereka yang besar dalam memahami PANDUAN AL-QURAN dan SUNNAH RASUL mereka.

Pada pendapatku ( Zainab Al-Ghazali ), WANITA sendiri merupakan individu TERBAIK dalam usaha BERDA'WAH kepada golongan wanita. Hal ini kerana wanitalah yang lebih mengetahui TABIAT-TABIAT SEMULAJADI, KEADAAN-KEADAAN,MASALAH yang pelbagai dan begitu juga KHUSUSIYAT mereka. Wanita juga boleh memenangi hati-hati mereka dan berusaha merawati masalah-masalah serta sentiasa mengikuti perkembangan mereka. DA'WAH pula mempunyai ruang yang pelbagai, bukan setakat ceramah di masjid atau idea yang dilontarkan dalam sebarang pertemuan atau pembelajaran berkumpulan, bahkan mencakupi KELAKUAN SELURUHNYA, AKHLAK yang MULIA, MUTIARA-MUTIARA NASIHAT yang BERHARGA, RASA CINTA yang mencurah-curah, jalinan UKHUWAH yang SUCI,KESUNGGUHAN dalam melakukan kebaikan, KESABARAN dalam menghadapi MEHNAH dan TRIBULASI serta sanggup menanggung dan mengindahkannya dengan KESUCIAN dan KESETIAAN.

Maka, jika da'wah dilihat dari aspek sebegini, sudah tentulah banyak ruangnya, luas gerakannya, tiada terhad pengaruhnya. Bukanlah setiap wanita mampu untuk menyampaikan syarahan atau menyertai seminar, akan tetapi wanita itu mampu untuk membina HUBUNGAN yang baik dan mempersembahkannya dengan penuh berkesedaran dan keikhlasan. Itulah peranan yang turut boleh dimainkan di samping aktiviti-aktiviti kemasyarakatan yang disertai. Justeru, tiada hujah lagi bagi mereka yang disibukkan sepenuhnya dengan tugas-tugas rumah tangga, dan bebanan-bebanan keluarga yang remeh sehingga seolah-olah diserahkan seluruh kehidupannya untuk RUMAHnya, menjaga anak-anak kecil dan berkhidmat untuk suaminya yang akhirnya menyebabkan wanita itu HILANG KEINGINANNYA untuk mengambil berat tentang urusan-urusan agama dan berda'wah kepadanya. Seolah-olah dia hanya wanita biasa...hilang dalam masyarakat dan lupa akan tanggungjawab dan impiannya dalam membina RUMAH TANGGA MUSLIM YANG SEBENARNYA.



...bersambung

Continue lendo >>

~ SAY NO To VALENTINE DaY ~

Continue lendo >>

Khamis, 11 Februari 2010

JeratVDay

Continue lendo >>

Rabu, 10 Februari 2010

Kewajipan Berda'wah

Menyeru ( Berda'wah ) kepada Allah merupakan sebaik-baik seruan dan semulia-mulia pekerjaan, semurni-murni amalan dan setingi-tinggi tujuan.Kedudukannya yang tinggi tidak mampu dicapai melainkan seseorang yang dipilih oleh Allah dan dibahagiakan di dunia. Baginya ganjaran dan balasan pada Hari Akhirat. Berda'wah kepada Allah juga merupakan peranan penting para Nabi dan Rasul, penyeru kepada TAUHID dan RASUL YANG MULIA junjungan besar Penghulu dan penutup segala Nabi dan Rasul.Begitu juga para penda'wah sehingga datangnya Hari Qiamat,yang menyampaikan risalah, menunaikan amanah,dan sebaik-baik du'at adalah yang menyeru kepada Allah...dan KITAlah UMMAH yang MEWARISI da'wah. Allah menganugerahkan kemuliaan dalam menyampaikan (tabligh, memberi peringatan dan berda'wah kepada agamaNYA.Itulah kemuliaan, ketinggian dan amanah yang berat...

Amanah dan kemuliaan ini bukanlah hanya dikhususkan bagi para lelaki sahaja, bahkan amanah ini khusus untuk para lelaki dan wanita. Ayat-ayat Al-Quran juga tidak ditujukan buat para lelaki sahaja, bahkan menghimpunkan kedua-duanya bersama-sama. Sebagaimana firman Allah yang:
(( إنّ المسلمين والمسلمات والمؤمنين والمؤمنات ))
"Sesungguhnya lelaki-lelaki muslim dan wanita-wanita muslimah, lelaki-lelaki yang beriman dan wanita-wanita yang beriman..." dan pelbagai lagi ayat yang menerangkan perkara ini.

Masyarakat Islam pada zaman terdahulu telah menanggung beban da'wah ini dan telah memberikan contoh yang jelas tentang peranan WANITA dalam bidang da'wah. Pelbagai buku seerah yang telah mencatatkan kisah-kisah para penda'wah wanita seperti UMMU 'ATIYYAH AL-ANSORIYYAH. Rumah beliau dimanfaatkan oleh para lelaki untuk menuntut ilmu sehinggakan beliau terkenal disebabkan peranannya dalam menyampaikan pelajaran dan pengajaran dalam kabilah-kabilah pada zaman Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam sehinggakan beliau disiksa dan dipenjara. Walaubagaimanapun, ini tetap tidak mengecualikannya daripada tetap berperanan dalam da'wah yang telah dinazarkan bagi seluruh hidupnya. Maka, jadilah wanita ini contoh ikutan bagi mereka yang datang selepasnya. Semoga Allah mengganjarinya dengan sebaik-baik ganjaran...


- bersambung -


- Terjemahan bebas dari buku tulisan ZAINAB AL-GHAZALI -

Continue lendo >>

Ahad, 7 Februari 2010

PENDAHULUAN

Buat anakandaku muslimah yang sentiasa peka dan rindu akan kepulangan ummah kepada pangkuan keamanan dan keimanan di bawah naungan CAHAYA TAUHID, ISTIQOMAH, KEMULIAAN dan KEPIMPINAN...
Buat anakandaku yang Allah lapangkan dadanya buat ISLAM, dididik dalam MADRASAH ISLAM, hidup dalam kehidupan Islam bersandarkan prinsip-prinsip, akhlak-akhlak dan adab-adab Islam...
Buat anakandaku yang bernazar menyerahkan hidupnya demi CINTAnya pada Islam, sedia mempertahankan nilai-nilai dan asas-asas Islam, hidup dalam penuh penghayatan Islam dan hatinya penuh keyakinan...cita-citanya jua hidup kerana Islam.
Buat anakandaku yang kuhidup baginya sebagai PENDIDIK, PEMBIMBING dan PENDA'WAH...kutiupkan kepadanya roh panduan Islam, kuterangkan padanya asas-asas tugas dalam bidang DA'WAH ILALLAH...sehingga ummah ini berjalan lurus atas agama Tuhannya dan dididik berhidangkan hidangan AL-QURAN dan SUNNAH RASULnya.
Buat anakandaku muslimah yang sentiasa peka, kutujukan buku ini yang menanggung sebahagian nafas dan denyutan jantungku, detikan hatiku dan bisikan jiwaku...Sesungguhnya ia adalah antara buah-buah hasil pengembaraanku dalam MIHRAB DA'WAH ini selama hampir 60 tahun. Sesungguhnya ia adalah umpama sebiji buah daripada buah-buahan CINTA yag menguasai diriku...maka dengan keizinan ALLAH, aku hidup demi da'wah ini dan aku bernafas dengan udaranya. Aku rindu akan adanya suatu hari kelak, Allah mengizinkannya wujud dalam jiwa setiap anak-anak ummah ini, dalam kehidupan dan masa depan mereka.
Sesungguhnya, aku rindu akan seorang SRIKANDI DA'IEYAH yang memahami agamanya dengan KEFAHAMAN yang BENAR, memahami REALITI yang dihadapi oleh masyarakatnya, lantas beliau berusaha mengikut kemampuannya untuk berkhidmat kepada agamanya dan memperbaiki keadaan umat Islam.
Lantaran itu, kunukilkan TAWJIHAT ini dalam bentuk yang segera dan ringkas, namun bermanfa'at In Sya' Allah. Kudoakan moga cita-cita dan harapan ini akan dilaksanakan dan dapat membantu anakanda-anakandaku yang berjuang dalam DUNIA DA'WAH ISLAM.
زينب الغزالي الجبيلي
غزة المحرم 1415هـ

Continue lendo >>

Dengan nama Allah...

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih Maha Penyayang...
Segala puji bagiNYA Pencatur Alam Maya, Perencana Alam Semesta...

Segala puji bagiNYA Yang Maha Berkuasa menggerakkan hati ini untuk mula meluah rasa, melakar kata buat santapan jiwa. Alhamdulillah.

Ya Allah, hanya dengan keizinan dan kekuatan pinjamanMU ini, hambaMU ini mula menarikan pena di alam maya...sesungguhnya hanya REDHAMU yang kuharapkan.

Mudahan ada faedahnya, Insya Allah.

Continue lendo >>

  ©***~ BAHJATUL ISLAM... بهجة الإسلام ~*** - Todos os direitos reservados.

Template by Dicas Blogger | Topo